14 Jumadil Awwal 1444 H | Kamis, 8 Desember 2022
Ini Kandungan Serta Manfaat Jengkol Bagi Kesehatan Tubuh
style | Rabu, 9 November 2022
Editor : Betty Ismail | Reporter : -

Jengkol (foto:net)

iniriau.com, JAKARTA - Jengkol atau dogfruit dalam bahasa Inggris merupakan tanaman yang biasa ditemukan di berbagai area di Asia Tenggara, termasuk Indonesia.Biasanya, makanan ini dikonsumsi dengan diolah menjadi berbagai hidangan, seperti semur, jengkol balado, atau keripik jengkol. Sayangnya, baunya tidak sedap.Namun terlepas dari baunya yang menyengat dan dapat membuat mulut serta urin ikut memiliki bau tak sedap, jengkol rupanya memiliki kandungan yang baik dan memiliki manfaat kesehatan yang sayang untuk dilewatkan.Lantas, apa saja kandungan jengkol dan manfaat kesehatannya?

Kandungan jengkol

Mengutip situs resmi Data Komposisi Pangan Indonesia milik Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, buah jengkol dapat dimakan hingga 95 persen bagian buahnya.

Berikut rincian kandungan jengkol dengan berat 100 gram yang mengandung Air 52,7 g, energi 192 kalori, protein 5,4g, lemak: 0,3 g, karbohidrat: 40,7g, serat: 1,5g, abu 0,9g, kalsium: 4 mg, fosfor 150 mg,zat besi 0,7 mg, batrium 60 mg, kalium 241,0 mg, tembaga 0.30 mg, seng 0,6 mg. Kemudian thiamin (Vit. B1) 0,05 mg, riboflavin (Vit. B2)  0,20 mg, niasin (Niacin) 0,5 mg, dan vitamin C (Vit. C) 31 mg.

Berkat berbagai kandungan dalam jengkol, ada beberapa manfaat kesehatan yang bisa kita dapatkan jika mengonsumsinya. Berikut daftarnya.

Membentuk jaringan tubuh

Kandungan protein jengkol yang lebih tinggi dari kacang hijau dan kacang kedelai pada jengkol dapat membantu pembentukan jaringan dalam tubuh.Jengkol juga kaya akan zat besi yang berguna untuk mencegah dan mengatasi kekurangan produksi sel darah merah dalam tubuh.Jika kekurangan zat besi, sel darah merah akan menurun. Akibatnya, suplai oksigen dan nutrisi yang dibutuhkan tubuh juga akan berkurang.

Kurangnya suplai oksigen dan nutrisi dalam sel itu juga akan menurunkan fungsi dan kinerja sel sehingga seseorang bisa lemas, lelah, dan tidak bersemangat.Para perempuan juga bisa mengonsumsi jengkol saat menstruasi agar tubuh tidak kekurangan zat besi akibat banyaknya darah menstruasi yang keluar dari tubuh.

Memperkuat gigi dan tulang

Bukan hanya zat besi dan protein, kandungan jengkol lainnya adalah kalsium dan fosfor.Dua kandungan ini merupakan substansi yang sangat dibutuhkan tulang, dan dapat mencegah pengeroposan tulang.Intinya, mengonsumsi jengkol dalam porsi yang cukup dapat membantu memperkuat tulang dalam tubuh kita.

Mencegah radikal bebas

Jengkol mengandung beberapa jenis vitamin, seperti vitamin A, vitamin B1, vitamin B2, dan vitamin C.Vitamin A dan vitamin C dapat berperan sebagai antioksidan, yang diketahui dapat menangkal zat radikal bebas penyebab kanker.Selain itu, vitamin A juga baik untuk kesehatan mata.

Mencegah diabetes

Jengkol juga dapat mencegah dan menurunkan risiko diabetes.Ini disebabkan karena jengkol mengandung zat yang disebut asam jengkolat, salah satu jenis zat yang tak larut dalam air.

Kendati demikian, ini menyebabkan jengkol tidak disarankan untuk dikonsumsi oleh penderita masalah ginjal. Ditakutkan, ginjal tidak dapat menyaring asam jengkolat dalam jengkol, dan mengakibatkan sulit berhentinya urin.**

Sumber: Kompas.com


    Nasional   Otomotif   Life Style
  Bisnis   Advertorial   Ruang Kosong
  Daerah   Galeri   Pariwisata
  Internasional   Sport   Hiburan
  Hukum   Pendidikan   Griya Interior
  Politik   Budaya   Kisah Inspiratif
    Kota Pekanbaru   Kabupaten Kampar   Kabupaten Rokan Hulu
  Kabupaten Indragiri Hulu   Kabupaten Kuantan Singingi   Kabupaten Rokan Hilir
  Kabupaten Indragiri Hilir   Kabupaten Meranti   Kabupaten Bengkalis
  Kota Dumai   Kabupaten Siak   Kabupaten Pelalawan
      Pemkab Bengkalis   DPRD Kabupaten Bengkalis