3 Rabiul Awwal 1444 H | Kamis, 29 September 2022
Nyawa Bayi 6 Bulan Melayang Usai Berkendara Naik Motor Bersama Orang Tuanya Demi Nonton Bola
nasional | Senin, 8 Agustus 2022
Editor : Fara Amelia | Reporter : Wit

Ilustrasi - internet

iniriau.com, JAKARTA – Nyawa Bayi berusia enam bulan melayang, setelah alami kecelakaan akibat dibawa orang tuanya berkendara sepeda motor dari Tegal ke Surabaya demi menonton pertandingan sepak bola. Kedua orang tuanya kini menyesali tindakannya.

Mengutip dari laman CNN Indonesia, Orang tua bayi, FJ (38) mengatakan mereka berangkat dari Tegal pada, Sabtu (31/7/22) dan tiba di Surabaya, Minggu (1/8/22) pukul 07.10 WIB. Selama perjalanan, mereka sempat beristirahat tiga kali.


"Di Kudus itu masih sehat. Bahkan beberapa pengendara menyapa. Lucu, ya, anaknya. Mereka juga bertanya mau ke mana, saya jawab mau lihat bola di Surabaya, kata FJ dikutip detikJatim, Minggu (7/8/22).

FJ dan istrinya RA (31) mengajak putrinya naik motor melakukan perjalanan antarkota antarprovinsi karena pertimbangan hemat biaya.

"Kalau naik mobil kan habisnya kan sekitar Rp2 juta. Jadi saya pilih naik motor dari Tegal hari Sabtu (31/7/22) pukul 17.38 WIB," kata FJ.

Begitu tiba di Surabaya, sang ibu sempat memberikan ASI, kemudian memandikan bayinya. Namun setelah itu bayi tersebut tak ingin menyusui kembali. Bayi itu lalu mengalami batuk disertai dahak.

FJ sempat membawa anaknya ke RS Marinir di Gunung Sari, Surabaya. Bayi kemudian dirujuk ke RSAL Surabaya.

Begitu tiba di IGD RSAL, bayi tersebut langsung ditangani dokter. Namun saat itu dokter mengatakan bayi FJ sudah tidak bernafas. Dokter memberi pertolongan dengan alat bantu pernafasan pada bayi.

"Setelah dibantu pakai alat pernafasan, nafasnya ada lagi," kata FJ.

Dia lega mengetahui hal itu. Dokter menyebut ada cairan di paru-paru anaknya. Saat cairan berhasil dikeluarkan, sayangnya, jantung bayi itu sudah tidak berdetak lagi.

FJ bagaikan disambar petir mendengar kabar bahwa putrinya telah tiada.

Dia merasa menyesal amat dalam. Keinginannya menonton klub bola kesayangan, justru merenggut nyawa anak ketiganya yang masih bayi itu. Pertandingan bola tetap berjalan, namun putrinya meninggalkan untuk selamanya.

"Saya pribadi menyesal sedalam-dalamnya, karena akibat keegoan saya agar mendapat kebanggaan akan mendukung klub bola yang saya dukung, membawa petaka bagi putri saya," ujar FJ.

Sejauh ini belum ada penjelasan dari pihak dokter soal keterkaitan langsung meningggalnya bayi dengan aktivitas naik motor dari Tegal-Surabaya.*


 

 

 


    Nasional   Otomotif   Life Style
  Bisnis   Advertorial   Ruang Kosong
  Daerah   Galeri   Pariwisata
  Internasional   Sport   Hiburan
  Hukum   Pendidikan   Griya Interior
  Politik   Budaya   Kisah Inspiratif
    Kota Pekanbaru   Kabupaten Kampar   Kabupaten Rokan Hulu
  Kabupaten Indragiri Hulu   Kabupaten Kuantan Singingi   Kabupaten Rokan Hilir
  Kabupaten Indragiri Hilir   Kabupaten Meranti   Kabupaten Bengkalis
  Kota Dumai   Kabupaten Siak   Kabupaten Pelalawan
      Pemkab Bengkalis   DPRD Kabupaten Bengkalis