14 Jumadil Awwal 1444 H | Kamis, 8 Desember 2022
Polres Inhu Ringkus 7 Terduga Pelaku Penimbunan BBM Subsidi
inhu | Rabu, 28 September 2022
Editor : Betty Ismail | Reporter : NN

Barang bukti penimbunan BBM subsidi (foto: istimewa)

iniriau.com,INHU- Diduga melakukan penimbunan dan penggelapan Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi jenis biosolar 7 orang pria diamankan
Kepolisian Resor (Polres) Indragiri Hulu (Inhu). Parahnya beberapa orang terduga pelaku merupakan karyawan SPBU.

Tujuh tersangka tersebut adalah, MU (46) warga Desa Banjar Balam selaku penjaga gudang penimbunan solar bersubdi. MT (47) warga Desa Redang Seko Kecamatan Lirik, penjaga gudang. PL (20) warga Desa Banjar Balam selaku pembeli solar ke SPBU Banjar Balam menggunakan truk colt diesel dengan upah 15.000/ trip.

Kemudian, AS (24) warga Desa Banjar Balam selaku sekuriti SPBU Banjar Balam yang telah menjual solar pada truk colt diesel dilangsir sebanyak 13 trip. HR (24) warga Desa Banjar Balam selaku operator pompa SPBU Banjar Balam, BJ (45) pemilik truk colt diesel yang digunakan melangsir solar dan pemilik gudang penimbunan, sekaligus pemodal untuk aktivitas penimbunan solar bersubsidi serta KP (25) cleaning service SPBU Banjar Balam.

Kapolres Inhu, AKBP Bachtiar Alponso, S.I.K., M.Si melalui Kasat Reskrim Polres Inhu, AKP Firman Fadhila, S.I.K., M.M dan PS Kasubsi Penmas Polres Inhu, Aipda Misran mengatakan,  kasus tindak pidana penyalahgunaan  BBM bersubsidi itu terungkap Rabu, 21 September 2022 pukul 03.30 WIB. Saat itu personel Polres Inhu sedang berpatroli. Saat melintas di depan SPBU Banjar Balam, terlihat aktivitas pengisian BBM jenis biosolar 1 unit truk colt diesel dengan plat nomor polisi BM 8698 QU. Petugas melihat mencurigakan karena berulang kali dalam tenggang waktu yang tidak lama.

"Melihat hal itu, personel Polres Inhu melakukan pengintaian dan penyelidikan. Setelah truk colt diesel mengisi solar, meninggalkan SPBU, ketika di ikuti, ternyata truk tersebut mengarah pada sebuah gudang milik tersangka BJ untuk mengosongkan tangki truk," ujar Aipda Misran, Selasa (27/9/2022).

Selang beberapa menit kemudian, truk kembali mengarah ke SPBU, saat itulah personel Polres Inhu menghentikan dan mengamankan sopir truk berinisial PL. Kemudian, personel menggeledah gudang penimbunan solar yang berada dilokasi rumah BJ.

Di gudang itu, ditemukan 2 drum solar yang dilangsir menggunakan truk colt diesel. Disana petugas juga mengamankan 2 orang penjaga gudang, yakni MU dan MT. Selanjutnya, tim menuju SPBU Banjar Balam dan mengamankan karyawan SPBU yang terlibat aktivitas penimbunan BBM bersubsidi tersebut.

Malam itu juga, tim mengamankan BJ selaku pemilik truk yang digunakan melangsir solar bersubsidi, pemodal dan pemilik gudang. Selain itu, tim juga mengamankan barang bukti berupa  truk colt diesel yang digunakan untuk melangsir, puluhan drum penampungan solar.

Empat drum plastik berisikan BBM biosolar yang disubsidi pemerintah, 6 drum besi kapasitas 200 liter yang berisikan BBM biosolar bersubsidi. Kemudian 14 jerigen berisikan BBM biosolar yang disubsidi pemerintah sebanyak 30 liter serta barang bukti lainnya.

 

" Saat ini tersangka dan barang bukti saat ini telah diamankan di Mapolres Inhu untuk proses selanjutnya. Mereka dijerat pasal 40 angka 9 undang-undang nomor 11 tahun 2020 tenang cipta kerja dengan ancaman hukuman 6 tahun kurungan penjara dan denda maksimal Rp 60 miliar,"tutupnya.**


    Nasional   Otomotif   Life Style
  Bisnis   Advertorial   Ruang Kosong
  Daerah   Galeri   Pariwisata
  Internasional   Sport   Hiburan
  Hukum   Pendidikan   Griya Interior
  Politik   Budaya   Kisah Inspiratif
    Kota Pekanbaru   Kabupaten Kampar   Kabupaten Rokan Hulu
  Kabupaten Indragiri Hulu   Kabupaten Kuantan Singingi   Kabupaten Rokan Hilir
  Kabupaten Indragiri Hilir   Kabupaten Meranti   Kabupaten Bengkalis
  Kota Dumai   Kabupaten Siak   Kabupaten Pelalawan
      Pemkab Bengkalis   DPRD Kabupaten Bengkalis