3 Rabiul Awwal 1444 H | Kamis, 29 September 2022
Begini Kronologi Santri yang Tewas Usai Berkelahi dengan Teman Satu Pesantren
nasional | Senin, 8 Agustus 2022
Editor : Fara Amelia | Reporter : Wit

Ilustrasi - internet

iniriau.com, JAKARTA – Kasus kematian seorang santri di Pondok Pesantren Dasar El Qolam di Kecamatan Jayanti, Kabupaten Tangerang, Banten mendapat perhatian kepolisian.

Kapolsek Cisoka Ajun Komisaris Nurokhman mengatakan belum menetapkan status tersangka dalam kasus perkelahian antarsantri Pondok Pesantren Daarul Qolam, Jayanti, Kabupaten Tangerang yang menewaskan santri BD, 15 tahun.

"Pelaku sudah kami amankan, sekarang ada di Polsek Cisoka didampingi orang tuanya," ujarnya saat dihubungi Tempo, Senin (8/8/22).

Menurut Nurokhman, dalam waktu 1x 24 jam penyidik Polsek Cisoka melakukan penyelidikan, memeriksa saksi-saksi dan mengumpulkan barang bukti dan menentukan status santri Ponpes tersebut.

Dikutip dari laman Tempo.co Nurokhman mengungkapkan, perkelahian antara santri tersebut terjadi pada Ahad (7/8/22) pagi. Saat itu, pelaku yang merupakan santri kamar 8 masuk ke kamar 6 atau kamar korban.

"Dia masuk untuk menanyakan soal pelajaran hari ini," kata Kapolsek.

Namun, saat membuka pintu kamar secara tidak sengaja daun pintu mengenai tubuh korban.

"Korban saat itu marah dan terjadilah cekcok mulut," kata Nurokhman.

Keduanya, kata Nurokhman, sempat terlibat baku hantam dan saling mencekek leher. Teman-teman sekamar BD melerai perkelahian itu.

Namun, setelah pelaku keluar dari kamar dia mendengar suara korban yang mengeluarkan kata-kata kasar.

"Pelaku kembali ke kamar 6 dan langsung memukul dan mendendang tubuh korban," kata Nurokhman.

BD saat itu jatuh tersungkur. Setelah dilerai teman-temannya, pelaku keluar kamar. Selanjutnya, teman-teman BD masuk ke ruang kelas untuk belajar.

"Sementara korban tinggal di kamar karena merasa badannya tidak enak," kata Nurokhman.

Sekitar pukul 12.00, teman BD kembali ke kamar dan mendapati korban sudah tidak sadarkan diri dan langsung melapor ke pengasuh pondok pesantren.

"Ternyata rekan-rekan korban tidak melaporkan perkelahian itu ke pengasuh pondok pesantren," ujar Nurokhman.

Nurokhman mengatakan, pihak Pondok Pesntren tidak melaporkan tewasnya korban dan perkelahian antar santri itu.

"Minggu 7 Agustus 2022 sekira jam 17.00 Polsek Cisoka mendapatkan informasi dari pihak RSUD Balaraja bahwa ada korban meninggal," kata Nurokhman.*


    Nasional   Otomotif   Life Style
  Bisnis   Advertorial   Ruang Kosong
  Daerah   Galeri   Pariwisata
  Internasional   Sport   Hiburan
  Hukum   Pendidikan   Griya Interior
  Politik   Budaya   Kisah Inspiratif
    Kota Pekanbaru   Kabupaten Kampar   Kabupaten Rokan Hulu
  Kabupaten Indragiri Hulu   Kabupaten Kuantan Singingi   Kabupaten Rokan Hilir
  Kabupaten Indragiri Hilir   Kabupaten Meranti   Kabupaten Bengkalis
  Kota Dumai   Kabupaten Siak   Kabupaten Pelalawan
      Pemkab Bengkalis   DPRD Kabupaten Bengkalis